Thursday, December 9, 2010

POLA-POLA HEREDITAS




Gregor Johan Mendel, beliau merupakan seseorang yang  meletakkan prinsip dasar ilmu genetika.

Hukum Pewarisan Sifat
            Hukum Mendel I

             Hukum Mendel I disimpulkan dari persilangan monohibrid. Hukum ini disebut juga hukum segregasiHukum I Mendel mengatakan bahwa pada waktu pembentukan gamet, terjadi segregasi (pemisahan) alel-alel suatu gen secara bebas dari diploid menjadi haploid. 
             
              
            Hukum Mendel II

             Hukum Mendel II Disimpulkan dari persilangan dihibrid. Hukum ini juga dinamakan Hukum Penggabungan Bebas (the mendelian law of independent assortment). Hukum II Mendel menyatakan bahwa pada waktu pembentukan gamet, alel-alel berbeda yang telah bersegregasi bebas (misal alel A memisah dari a, serta alel B memisah dari b) akan bergabung secara bebas membentuk genotip dengan dengan kombinasi alel yang berbeda-beda

Test Cross, Back Cross, dan Persilangan Resiprok
           Testcross merupakan persilangan antara suatu individu yang tidak diketahui genotipnya dengan induk yang genotipnya homozigot resesif. Testcross dapat dilakukan dengan individu yang bukan induknya, dengan syarat genotipnya diketahui homoziogot resesif. Testcross ini antara lain digunakan untuk menguji heterozigotas suatu persilangan.

            Backcross merupakan persilangan antara anakan F1 yang heterozigot dengan induknya yang homozigot dominan.

              Persilangan resiprok atau persilangan tukar kelamin adalah persilangan ulang dengan jenis kelamin yang dipertukarkan. Misalnya pada perkawinan monohybrid tanaman jantannya berbiji bulat, sedangkan tanaman betina berbiji keriput. Maka pada perkawinan resiproknya adalah tanaman jantannya berbiji keriput dan tanaman betinanya berbiji bulat.

Penyimpangan Semu Hukum Mendel
            Hukum I dan II  Mendel yang telah dipelajari sebelumnya pada persilangan monohybrid heterozigot akan menghasilkan perbandingan fenotip 3:1, sedangkan persilangan dihibrid heterozigot menghasilkan perbandingan fenotip 9:3:3:1

                Pada kenyataannya, kebanyakan sifat yang diturunkan dari induk kepada keturunannya tidak dapat dianalisis dengan cara Mendel yang sederhana. Oleh karenanya, pertistiwa ini disebut penyimpangan semu hukum mendel.

              1) EPISTASIS
               Dua pasang gen dominan menutupi pasangan gen dominan lainnya.
              Memiliki perbandingan F2  heterozigot 12 : 3 : 1
              Contoh: gen A = hijau, gen B = kuning. Gen A bersifat epistasis terhadap gen B
                                    Aabb = berwarna hijau
                                    aaBb = berwarna kuning
                                    aabb = tidak memiliki warna (putih)
                                    AaBb = berwarna hijau (dominan A mengalahkan dominan B)

              2) HIPOSTASIS
               Dua pasang gen, dimana ada pasangan gen dominan dan pasangan gen yang menimbulkan pigmen.
              Memiliki perbandingan F2  heterozigot 9 : 3 : 4
              Contoh: gen HH = hitam, gen II = memunculkan pigmen, gen hh = cokelat, gen ii = albino
                                    HHIi = hitam
                                    HHii = albino
                                    hhii = albino
                                    hhIi = cokelat

              3) POLIMERI
               Interaksi dua pasang gen yang saling mempengaruhi dan memberikan warna yang sama.
              Memiliki perbandingan F2  heterozigot 15 : 1
            Persilangan antara gandum berkulit merah dengan gandum berkulit putih:
                        P    :    gandum berkulit merah    x         gandum berkulit putih
                                      M1M1M2M2                             m1m1m2m2
                        F1     :   M1m1M2m2 = merah muda
                        P2    :    M1m1M2m2        x        M1m1M2m2
                        F2    :    9 M1- M2 -          : merah – merah tua sekali
                                    3 M1- m2m2        : merah muda – merah tua
                                    3 m1m1M2 -        : merah muda – merah tua
                                    1 m1m1m2m2     : putih

              4) KRIPTOMERI
               Dua pasang gen dominan memunculkan sifat baru yang sebelumnya tersembunyi.
              Memiliki perbandingan F2 heterozigot 9 : 3 : 4
              Persilangan Linaria maroccana
                 : ada anthosianin            B    : protoplasma basa
              a    : tak ada anthosianin       b    : protoplasma tidak basa
                        P    :      merah          x        putih
                                    AAbb                      aaBB
                        F1    :    AaBb = ungu (A dan B berada bersama memunculkan warna ungu)

          5) ATAVISME
               Interaksi beberapa gen yang menimbulkan sifat baru dan gen tersebut sama kuat.
              Memiliki perbandingan F2 heterozigot 9 : 3 : 3 : 1 dan biasanya dicontohkan pada persilangan ayam yang menghasilkan jenis walnut/rose/pea/single.     
                 
             


         
              Walnut/Sumpel: R_P_

                                                                              
          


               Rose/Mawar: R_pp

              


               Pea/Biji: rrP_
                   








Single/Bilah/Tunggal: rrpp





 

              6) KOMPLEMENTER
                  Dua pasang gen dominan yang saling melengkapi.
                      Memiliki perbandingan F2 heterozigot 9 : 7
              
                      Perkawinan antara dua orang  bisu tuli
                        P    :    bisu tuli       x       bisu tuli
                                    DDee                  ddEE
                        F1  :    DdEe = normal ( D dan E berinteraksi memunculkan sifat normal)

Tautan
 Tautan dapat terjadi pada kromosom tubuh maupun kromosom kelamin. Tautan pada kromosom tubuh disebut tautan autosomal atau tautan non-kelamin. Sedangkan tautan kelamin disebut juga tautan seks.
Misal: AaBbCcDDee, gen A dan B saling bertautan. berapa kemungkinan gamet yang dapat dibentuk?
kemungkinan gamet yang dapat dibentuk = jumlah kemungkinan gamet/jumlah gen yang tertaut
                                                                        = 23/2
                                                                        = 4

            Tautan Autosomal
              Tautan autosomal merupakan gen-gen yang terletak pada kromosom yang sama, tidak dapat bersegregasi secara bebas dan cenderung diturunkan bersama. Penelitian mengenai tautan dilakukan secara intensif oleh Thomas Hunt Morgan. Beliau adalah orang pertama yang menghubungkan suatu gen tertentu dengan kromosom khusus
              Bukti gen tertaut dapat ditemukan pada Drosophila yang di testcross antara lalat buah yang dibedakan dalam dua karakter, yaitu warna tubuh dan ukuran sayap.

             Tautan Kelamin
                  Gen tertaut kelamin (sex linked genes) adalah gen yang terletak pada kromosom kelamin dan sifat yang ditimbulkan gen ini diturunkan bersama dengan jenis kelamin. Kromosom kelamin terdiri dari kromosom X dan kromosom Y. Perempuan memiliki susunan XX dan laki-laki XY.

                        Gen tertaut kromosom X adalah gen yang terdapat pada kromosom X
                        Gen tertaut kromosom Y adalah gen yang terdapat pada kromosom Y

                Dari setiap persilangan, anak jantan akan menerima kromosom X dari induk betinanya. Sedangkan anak betina akan menerima kromosom X dari kedua induknya.

Pindah Silang
                Gen-gen yang mengalami tautan pada satu kromosom tidak selalu bersama-sama pada saat pembentukan gamet melalui pembelahan meiosis. Gen-gen yang tertaut tersebut dapat mengalami pindah silang. Pindah silang (crossing over) adalah peristiwa pertukaran gen-gen suatu kromatid dengan gen-gen kromatid homolognya.

Gen Letal
            Gen Letal merupakan gen yang menyebabkan kematian bila dalam keadaan homozigot. Letal dominan disebabkan oleh gen homozigot dominan, sedangkan letal resesif disebabkan oleh gen homozigot resesif
          
Golongan Darah Manusia

          Golongan Darah Sistem ABO

              Penggolongan darah sistem ABO berdasarkan adanya dua macam antigen, yaitu antigen A dan antigen B serta dua macam antibody, yaitu anti-A dan anti-B.
            Antigen merupakan glikoprotein yang terdapat pada permukaan sel darah merah
            Antibodi merupakan molekul protein yang dihasilkan oleh sel-B (limfosit-B) untuk merespon adanya antigen. Antibodi terdapat pada serum atau cairan darah.
            
            
           Golongan Darah Sistem MN

              Berbeda dengan penggolongan darah sistem ABO, penggolongan darah sistem MN berdasarkan adanya perbedaan salah satu jenis antigen glikoprotein. Antigen glikoprotein ini terdapat pada membran sel darah merah yang disebut glikoforin A.
           
            
            Golongan Darah Sistem Rhesus

              Sistem Rh membagi golongan darah manusia menjadi dua kelompok berdasarkan reaksi penggumpalan antara antigen sel darah merah dengan annti serum Rh. Hasilnya berupa individu dengan golongan Rh positif, dengan genotip RhRh atau Rhrh, memiliki antigen faktor rhesus di dalam sel-sel darah merahnya.

              Sebaliknya individu golongan Rh negatif, dengan genotip rhrh, tidak memiliki antigen faktor rhesus di dalam sel-sel darah merahnya.
            
            
SUMBER

Aryulina, Diah dan Chairul Muslim. 2007. Biologi 3. Jakarta: Erlangga.
Biologi Media Centre. Hereditas pada Manusia. Tercantum:
            http://www.biologimediacentre.com/2010/11/hereditas-pada-manusia.html
Biologi Media Centre. Penyimpangan Semu Hukum Mendel. Tercantum:
            http://www.biologimediacentre.com/2010/11/penyimpangan-semu-hukum-mendel.html
Biologi Media Centre.  Pola-pola Hereditas.  Tercantum: http://www.biologimediacentre.com/2010/11/pola-pola-hereditas.html

5 comments:

  1. Andra : Saya suka bab pola-pola hereditas. Materinya unik, namun diperlukan pengertian yang baik supaya kita bisa membedakan sifat-sifatnya dengan baik.

    ReplyDelete
  2. Brilly : Pada awalnya saya merasa kalau bab ini rumit sekali. Hapalannya banyak dan membingungkan. Tapi setelah banyak latihan, saya dapat memahaminya dengan lebih baik

    ReplyDelete
  3. Floren : Bab ini hapalannya sangat banyak. Namun, materi yang disajikan sangat menarik. Bagi saya materi ini sangat berguna bagi orang yang mau masuk dalam fakultas Biologi Genetika nanti.

    ReplyDelete
  4. Mira : Pola-pola hereditas merupakan bahan yang paling banyak, walaupun intinya hanya terdapat pada hukum Mendel. namun cukup sulit untuk mengerti setiap perbedaan dari pencampuran gen yang terjadi pada makhluk hidup. dengan belajar pola-pola hereditas, saya menjadi tahu bagaimana cara dihasilkannya sebuah keturunan yang buatan atau direncanakan oleh manusia.

    ReplyDelete
  5. Pingkan : Bab ini sangat bermanfaat bagi saya. Saya lebih memperhatikan lingkungan sekitar dan mengamati terjadinya mutasi. Walaupun hapalannya banyak, namun saya juga belajar banyak. Sekarang saya tahu bahwa saya harus hati-hati sebelum melangsungkan pernikahan dengan suami. Cek dulu apakah ia punya penyakit keturunan atau tidak!

    ReplyDelete